Cerita Ngentot Cerita Kosan : Cinta & Kasmaran – Part 10

Cerita Ngentot Cerita Kosan : Cinta & Kasmaran – Part 10by on.Cerita Ngentot Cerita Kosan : Cinta & Kasmaran – Part 10Cerita Kosan : Cinta & Kasmaran – Part 10 KOSAN BAGUS KAMAR ATAS : I N T R O Mandatory Introduction Setelah gue akhirnya ‘putus’ sama Sisi, gue mau ga mau harus move on lagi dari dia untuk kedua kalinya. Dan seperti yang terjadi dengan Rara, gue ga bisa menghandle move on dengan baik, apalagi […]

tumblr_nx8agya2iq1r0fb8eo1_540

tumblr_nx47awmurv1u6a9yio1_400Cerita Kosan : Cinta & Kasmaran – Part 10

KOSAN BAGUS
KAMAR ATAS : I N T R O
Mandatory Introduction

Setelah gue akhirnya ‘putus’ sama Sisi, gue mau ga mau harus move on lagi dari dia untuk kedua kalinya. Dan seperti yang terjadi dengan Rara, gue ga bisa menghandle move on dengan baik, apalagi kali ini Sisi yang harus gue lupakan. Gimana bisa gue melupakan Sisi yang udah ngasih banyak banget pelajaran berharga buat gue? Belum lagi pengalaman di ranjang yang pastinya ga akan pernah gue lupakan..

Untungnya gue punya banyak banget temen yang mau bantuin gue buat move on dengan berbagai macam cara. Mulai dari ngajakkin kegiatan di kampus, ngajakin wisata kuliner di Bandung, travelling tempat wisata sekitaran Bandung, sampe ke Yully dan temen temennya yang ngenalin gue ke cewe cewe yang mungkin bisa jadi pacar gue. Tapi ada satu cara yang menurut gue unik dan mencengangkan banget, gue diajakkin sama temen temen kosan gue pergi ke suatu tempat yang mereka sebut BLEN, singkatan dari Black Essence. Temen temen kosan gue menyebut tempat ini Black Essence yang diambil dari Bahasa Inggris, Black = Hitam dan Essence = Sari, Black Essence = Sari Hitam / Saritem, Sebuah tempat lokalisasi di pusat kota Bandung yang tenarnya saingan sama Gang Dolly di Surabaya. Tujuannya sih biar mereka bisa ngomongin ini dengan santai di tempat publik, dan biar lebih bebas lagi mereka singkat Black Essence menjadi BLEN.

“Oiy Ler.. Udah ayo ngeBLEN aja kita.. daripada galau ga jelas lo tiap di kosan.. ” Kata Bang Bondan, salah satu senior kosan gue yang tinggal di kamar atas. Nge Blen adalah istilah mereka untuk ngajak pergi ke Saritem.

“Buset bang, haram..” Jawab gue senyam senyum.

“Halah tampang kaya lo ngemeng haram Ler..” Kata Bang Bondan sambil ngeplak gue dan ngeliat ke anak anak kamar atas.

Anak anak kosan gue yang tinggal di Kamar Atas emang udah pada Veteran semua. Berbeda dengan gue dan semua yang tinggal di kamar bawah, Mereka udah tinggal di kosan Bagus lebih dari empat tahun dan kekompakan mereka terkadang membuat gue kagum, mereka berasal dari berbagai daerah tapi kedekatan mereka udah kaya pertemanan yang berlangsung sejak kecil. Dan mereka melatih gue dan anak anak kamar bawah untuk bisa sekompak mereka yang sebentar lagi akan keluar dari kosan ini untuk melanjutkan hidup mereka.

Berawal dari ide Bang Bondan, anak anak kamar atas dan kamar bawah akhirnya bekerjasama untuk ‘memaksa’ gue pergi nge BLEN. Bang Bondan yang udah sering ‘jajan’ disini nuntun gue masuk ke daerah lokalisasi itu dan bagaikan anak kecil yang pergi ke toko mainan, gue terpana ngeliat betapa banyaknya gadis gadis yang dijajakan di tempat ini. Gang demi gang sempit berisi rumah rumah dengan kaca bening besar memperlihatkan wanita wanita berpakaian menggoda iman di dalamnya mulai dari yang biasa aja sampai ke yang cantik, mulai dari yang tua sampe yang muda, mulai dari yang dadanya kecil sampe yang dadanya ga santai.. Beberapa kerumunan pria pria yang pengen jajan juga terlihat lalu lalang di sekitar kita. Seorang guide memandu rombongan kita berkeliling dan memberikan detail harga dan bagaimana permainan wanita tersebut.

“Jang, kau tanyakan saja langsung sama temanku ini.. maunya yang seperti apa.. aku tidak main dulu hari ini..” Kata Bang Bondan kepada guide kami.

“A a nya mau yang kaya gimana?” Tanya guide yang bernama Mang Ujang itu.

“Waduh pak saya bingung kalo ditanya gitu.. ” Jawab gue sambil ngelirik lirik dikit ke segerombolan wanita yang dipajang di depan kami. Aga ga enak juga gue pengen natap mereka satu persatu.

“Ya sok atuh dilihat lihat saja dulu.. budgetnya berapa ini?” Tanya Mang Ujang lagi.

Gue mengingat ingat lagi budget gue.. Cukup ga ya kira kira? “Dua juta cukup ga Pak?” Tanya gue ke Mang Ujang yang disambut matanya yang terbelalak kaget.

“Bukan cukup lagi itu mah Ler! Gilak apa kau? 200 ribu juga udah dapet yang cakep banget disini!” Kata Bang Bondan yang juga kaget sama budget gue. Yaa jujur aja gue ga tau, gue pikir semahal itu.. gue ga pernah tahu sama harga harga begituan dan hanya berpatokan lewat tarif yang suka disebut sebut di media yang bisa sampe jutaan.

“Itu mah artis wajar.. Ratu Felisha baru ga dapet deh dua juta, kalo disini mah dua juta udah royal kau.. bisa threesome, crot berkali kali kurasa..” Kata Bang Bondan.

Mang Ujang lalu menuntun kami ke salah satu tempat yang ia klaim terbaik di BLEN. Harganya memang lebih mahal dari harga harga sekitar sini, tapi kualitas dan servicenya jangan ditanya. Tempatnya memang keliatan lebih terawat dan berkelas dibanding tempat disekitar sini. Waktu gue liat cewe cewenya juga jauh berbeda dengan yang gue liat sebelumnya.. Cantik cantik dan bening banget.. Make up mereka juga berbeda dengan wanita prostitusi lainnya, udah kaya ngeliat anak anak kampus aja jadinya..

“Ler, kau masih pegang uang lebih tidak? Aku jadi pengen ini.. cantik cantik kali ini cewe cewe disini.. Aku pinjam uangmu dulu seratu dua ratus, nanti kuganti..” Kata Bang Bondan berbisik saat kita disuguhkan wanita wanita yang tersedia.

“Ada lah Bang.. gampang itu.. ” Jawab gue sambil tetep ngeliatin mereka.

“Naahh mantap lah itu! Eh cepat kau pilih pilih lah.. Aku sudah dapat ini.. ” Kata Bang Bondan sambil bilang ke Mang Ujang wanita mana yang ia sukai, Mang Ujang lalu memanggil wanita itu dan dengan cepat wanita itu menghampiri kami.

“Aku masuk duluan ya Ler.. Kau pilih pilih saja lah, nanti kalo sudah ada yang cocok kau bilang saja ke Mang Ujang, nanti dia yang atur..” Lanjut Bang Bondan kemudian berlalu.

Ada delapan wanita wanita cantik disitu, dan bikin gue bingung mau milih yang mana.. Akhirnya gue memilih seorang wanita yang sekilas gue liat mirip mirip sama wanita yang gue kenal, dalam hal ini mirip Nasha, cewe senior kampus gue yang bikin gue penasaran.

=========================

“Cemana cemana Ler? Hahahahaha..” Kata Bang Bondan ketika kita masuk ke dalam mobil gue.

“Mantep Bang!” Jawab gue seseru mungkin. Sebenernya gue ngerasa kurang puas bermain dengan wanita itu tadi.. Gue ngerasa diburu waktu, gue ngerasa cewe itu hanya melakukan tugasnya aja untuk nyenengin gue, dan gue bisa ngerasain ga ada chemistry nya sama sekali, bener bener cuma nafsu aja..

“Mantaap lah itu pasti.. 550 ribu kita habiskan berdua.. eh nanti kuganti ya uangmu Ler..” Kata Bang Bondan sambil nepak nepak bahu gue.

“Ahh ga pa pa bang.. Nanti nanti aja digantinya..” Jawab gue santai. Nafsu gue terpenuhi, tapi tetep aja gue ga bisa move on.. Mungkin sama seperti Rara, waktu lah yang akan membuat gue move on dari Sisi.

Gue dan Bang Bondan udah melaju ke sebuah tempat futsal yang sudah menjadi tempat langganan anak anak kosan Bagus bermain futsal. Disana sudah menunggu sebagian besar anak kosan Bagus yang akan bermain dan menunggu nunggu cerita gue yang pertama kalinya ke BLEN.

“Buset deh Ler.. beneran lo kesana juga? Wah parah nih Bang Bondan nih, anak orang diajak ngeBLEN..” Ucap Tom sambil tertawa diiringi tawa anak anak kosan Bagus. Riani yang menemaninya kebingungan dengan maksud yang kita bicarakan, inilah gunanya penggunaan istilah BLEN, untuk mencegah hal hal yang tidak diinginkan.

Malam itu kita habiskan bermain futsal sampai tiga jam, seperti biasa pertandingan futsal berjalan tidak serius karena kebanyakan dari kita bermain sambil bercanda canda dan tertawa setiap kali terjadi kekonyolan. Selesai futsal kita pergi makan di tukang bubur ayam yang cukup terkenal di Bandung karena buka dari malam hari hingga subuh dan kebanyakan pelanggannya adalah anak anak dugem. Tujuannya makan disini supaya bisa ngeliatin paha paha dan belahan dada seksi cewe cewe dugem yang pastinya pake baju seksi. Untunglah Riani dan Tom pulang duluan, kalo ga gue ga kebayang si Riani gimana tuh ngeliat kelakuan anak kosan gue yang kaya gini..

“Ler.. aku mau ngomong sesuatu..” Kata Bang Bondan waktu gue sama dia mau bayar bubur, dia ngeliat ke anak anak kosan yang masih ketawa ketiwi di tempat duduk.

“Kenapa bang?” Tanya gue bingung.

“Woiy, aku dan Beler mau beli rokok dulu yaa.. kalian tunggulah dulu disini..” Kata Bang Bondan kepada anak anak kosan. Bang Bondan terus ngeliat ke gue lagi.

“Kenapa bang??” Tanya gue makin bingung. Kita berdua jalan mencari warung di dekat dekat situ.

“Anak anak atas sebenarnya belum pada tau..” Kata Bang Bondan membuka omongannya. “Aku mau keluar dari Kosan Ler..” Lanjutnya.

Gue kaget dan sedikit menghentikan langkah gue. “Serius bang? Kenapa?”

“Enggaa.. ga apa apa sih.. Aku mau fokus skripsi saja..” Kata Bang Bondan enteng. Kita lalu membeli sebungkus rokok di sebuah warung. Bang Bondan dengan cekatan langsung membuka bungkus rokok itu dan menyalakan sebatang.

“Bisa tidak selesai skripsiku kalo aku tetap di kosan ini..” Katanya sambil menghisap rokok itu dalam dalam. “Sudah tiga tahun skripsi terlantar.. akhir tahun ini kalo belum selesai juga bisa di DO aku..” Matanya menerawang entah memikirkan apa saat kita berjalan kembali ke anak anak.

“Buset bang.. gue baru tau.. terus yang gantiin kamar abang siapa?”

“Nah itu yang mau kubicarakan.. kau sajalah pindah ke kamarku..”

“Ah bang.. ga enak lah aku sama anak anak atas.. Kamar Abang kan banyak yang mau nempatin..”

Kamar Bang Bondan bisa dibilang adalah kamar terenak di kosan Bagus. Luasnya lebih besar dibanding kamar kamar lain, punya kamar mandi dalem yang berisikan bathtub dan wastafel, dan punya balkon sendiri yang menghadap ke jalan depan kosan yang sering dijadikan tempat tongkrongan anak kamar atas. Wajar aja semua anak yang mau ngekos disitu pengen dapetin kamar Bang Bondan. Gue juga pengen banget.. tapi gue nyadar lah, pasti anak anak kamar atas yang bakalan dapetin itu kamar kalo Bang Bondan pergi.

“Itu aku yang urus sudah.. nanti aku kasih tau anak anak kalo aku yang minta kau gantiin aku, kau tenang saja.. Kulihat lihat kau anaknya asik juga, anak anak atas pasti ga ada yang keberatan kalo kau yang gantikan aku..”

“Beneran nih bang? Gausah pindah sih bang, ada ada aja lo mah..”

“Nanti kau yang jelaskan ke mamak ku yaa kalo aku di DO?”

“Yah Bang..”

“Nah itu kan.. bulan depan aku pindah, kau siap siap saja yaa.. ” Kata Bang Bondan terus menepuk bahu gue saat kita sampai ke anak anak lagi.

Begitulah Bang Bondan, seorang veteran kosan gue yang akhirnya ngasih kamar dia ke gue. Bener kaya yang dibilang Bang Bondan, anak anak atas ga ada yang keberatan sama gue ngegantiin Bang Bondan di kamar dia. Mereka lebih shock ngeliat Bang Bondan cabut dengan tiba tiba.

Sementara itu gue mulai menjalani lagi kehidupan kampus gue yang udah memasuki tingkat tiga, senior kampus istilahnya.. Ga cuman senior kosan aja, gue juga sekarang jadi senior kampus. Waktu emang bener bener cara move on yang paling jitu. Lambat laun gue akhirnya mulai terbiasa dengan tidak ada Sisi di kehidupan gue.

“Eh, latihan Tatib disini ya?” Tanya seorang cewe yang mukanya familiar di otak gue. Dalam rangka memasuki tahun akademik baru, Kampus gue mengadakan OSPEK untuk angkatan mahasiswa baru, dibuka pendaftaran bagi mahasiswa mahasiswa senior untuk menjadi panitia OSPEK yang akan ‘NGOSPEKIN’ mereka. Panitia ini dibagi menjadi beberapa divisi, ada tiga divisi yang cukup favorit karena tiga divisi yang berhubungan langsung dengan mahasiswa baru nanti. Ketiga divisi tersebut adalah divisi Acara, divisi Medik, dan divisi Tatib (Tata Tertib). Divisi Tatib dikenal sebagai divisi tergalak yang akan mengawasi mahasiswa baru selama OSPEK berlangsung agar tidak melanggar tata tertib. Untuk masuk menjadi Divisi Tatib, diadakan penyeleksian, Semua orang akan dilatih fisik dan mental agar siap menjadi divisi Tatib, yang tidak siap akan dicoret namanya dari kepanitiaan. Gue sedang berada di lapangan parkir kampus gue untuk bersiap latihan Tatib untuk pertama kalinya.

“Iya, disini.. tapi gue bingung ko belom ada orang yaa?” Jawab gue ramah, gue masih berusaha mengingat ingat siapa nama cewe berkulit aga putih dengan rambut panjang melebihi pundak ini. Cantik juga kalo diliat liat.. Cukup semampai badannya.. Dadanya juga cukup besar..

“Jam tiga kan ya latihannya, pada kemana sih?” Katanya sambil nengok kiri kanan mencari orang orang lain yang memakai baju olahraga. Gue cuman ngangkat bahu gue doang sambil lirik lirik ngeliatin dia. Cakep sumpah kalo diliat liat lagi..

“Elo anak kelas D yaa?” Tanya gue aga ragu.

“Iya.. elo?”

“Gue kelas B..Elo sekelas sama Adi berarti yaa?” Ucap gue basa basi.

“Bukan sekelas lagi.. temen SMA gue dia.. ” Jawabnya antusias.

“Oh yaa? Berarti lo dari Surabaya juga dong sama kaya Adi.. Eh siapa nama lo sorry?” Tanya gue sambil nyodorin tangan.

“Rahma.. Iya gue kalo balik liburan pasti selalu bareng Adi terus.. Lo siapa?” Tanya dia balik.

“Beler..”

“OOhhh elo toh Beler.. gue sering denger.. famous juga lo yaa di kampus..”

Disitulah perkenalan gue sama Rahma.. cewe yang membuat gue melupakan Sisi.

Author: 

Related Posts

Comments are closed.