Cerita Sex Cinta Tak Pernah Memihak – Part 3

Cerita Sex Cinta Tak Pernah Memihak – Part 3by on.Cerita Sex Cinta Tak Pernah Memihak – Part 3Cinta Tak Pernah Memihak – Part 3 Part 3 ( Musibah ) Pergi dan pulang kuliah bersama Dina menjadi aktifitas rutinku setiap hari dan Dina masih tetap meminta di turunkan di tempat yang sepi, begitupun saat pulang Dina menungguku di tempat itu. Dan juga Dina selalu memberiku kotak makan. Dra Adi kemana tadi ada di […]

Cinta Tak Pernah Memihak – Part 3

Part 3 ( Musibah )

Pergi dan pulang kuliah bersama Dina menjadi aktifitas rutinku setiap hari dan Dina masih tetap meminta di turunkan di tempat yang sepi, begitupun saat pulang Dina menungguku di tempat itu. Dan juga Dina selalu memberiku kotak makan.

Dra Adi kemana tadi ada di kelas, gw sms gk dibales kita kan mau ke rumah ibu Rina buat ajuin proposal tugas akhir kita tanya Vika padaku

OOhhhhh dia lagi kena diare kelas bubar langsung ngacir pulang, mungkin sekarang lagi semedi di WC jawabku.

Kita berdua aja nanti hasilnya gw sampein ke Adi, sampai ketemu lagi ya di rumah Bu Rina lanjutku

Ehh tunggu Dra kita bareng aja yuk cowok gw lagi bimbingan sama dosennya di kantin gk bisa anterin gw ke rumah Ibu Rina ajak Vika

Waduh mendadak galau nih, aku kan udh janji pulang bareng Dina. Disatu sisi ini kesempatan langka bareng Vika gadis pujaanku. Belum tentu ada yang ke dua kalinya, alesan apa aku sama Dina. Dina sudah tau aku mau ke rumah Bu Rina untuk bimbingan tapi aku bilang habis anterin dia pulang baru langsung menuju rumah Bu Rina.

Woiii bengong aja, yuk ah cepetan nanti telat nih kita kan udah janji jam 1 nyampe rumahnya, dia mau pergi lho jam 3an sahut Vika membuyarkan kecemasanku.

Ya udah yuk jawabku tanpa pikir panjang lagi

sorry Din gw gk bisa anter lo dosen gw sms klo musti sekarang juga kerumahnya soalnya dia mau pergi katanya tulis smsku pada Dina tanpa ada balasan dari Dina
Vik lo duduknya jangan nyamping donk gw kagok nih gk biasa goncengin orang nyamping ucapku pada Vika

Ya ela lo klo nganterin nyokap lo juga nyamping kan protes Vika padaku

mang lo mau disamain sama emak2, lagian nyokap gw gaul kali gk pernah duduk nyamping bantahku

Udah ah gini aja, gk boleh gw sama cwok gw klo diboncengin cwok lain duduknya kayak biasa. Ayo cepet ah akui Vika sambil menepuk pundakku. Ternyata segitu sayangnya Vika dengan si artis gagal itu, sampai2 hal sepele seperti posisi duduk saja dituruti. Apalagi nanti pas mereka ml pasti posisi apa aja bakal dituruti Vika. Eehhh ko jadi ngeres gini sih gara2 ajarannya si Dina nih

Aku pun melaju menuju rumah Bu Rina. Sesampainya di rumah Bu Rina ku lihat ponselku belum ada balesan dari Dina. Apa dia marah padaku ya, aku jadi tidak fokus dengan apa yang di terangkan Bu Rina.

Andra kamu kok kayaknya bengong dari tadi, kamu paham gk yang tadi saya omongin ucap Bu Rina dengan nada agak tinggi. Ya paham bu, saya Cuma lagi berfikir aja bukan bengong jawabku coba mencari alasan

Ibu setuju dengan materi web kalian tapi di sini kalian harus menekankan pada konsep mudah dan menarik. Kalau di pelajaran antarmuka seperti VB, delphi itu gk perlu menarik yang penting mudah bagi user. Kalau untuk web perlu keduanya, yang sulit adalah menggabungkan mudah dengan menarik terang Bu Rina.

Web yang mudah di akses orang itu kebanyakan gk menarik dari segi tampilan, standar2 saja tampilannya. Apalagi kalian ingin ada forumnya gitu, itu gk gampang gk akan cukup waktu 6 bulan dikerjakan kalian bertiga. lanjut Bu Rina

Bisa bu, saya sudah mulai desain web ini sejak saya belajar web. Dasar web ini sudah ada, konsep databasenya juga sudah ada tinggal si Vika sempurnain aja, untuk tampilan memang tinggal kemampuan si Adi aja mendesain-nya. Yang jelas kerangkanya sudah ada tinggal dimasukkan aja apa yang perlu ucapku

Oke ini proposal ibu terima nanti kita atur waktu lagi untuk bimbingan, bilangin si Adi jangan moncor lagi biar dia juga paham ucap Bu Rina mengakhiri pembicaraan kami tentang tugas akhir

Kalian sudah makan belum, Ibu udah masak tadi yuk makan dulu baru pulang ajak Bu Rina sambil berjalan menuju meja makan bersama kami

Ah si Ibu repot2 segala, ibu masaknya banyak kan celotehku

Waduh bu klo ajak makan dia rugi, banyak gembel di perutnya bu ejek Vika padaku sambil menepak punggungku

Banyak kok ibu udah siapin buat kalian jawab bu Rina. Berarti ibu juga nyiapin buat Adi juga ya tanyaku dengan di jawab anggukan kepala bu Rina

Kebetulan orangnya kan gk ada ntar titipin ke saya aja bu, kebetulan saya bawa kotak makanan ko celotehku kembali sambil mengambil makanan yang terhidang di meja makan

Waduuuhhhh orang mah yang di modusin perasaaan cewek, nah lo modusin makanan cewek ejek Vika kembali

Udahlah yuk dimakan, jangan malu-malu anggap saja ucapan bu Rina terpotong. Stoooppp bu jangan di terusin, kesempatan buat Andra makan lebih banyak kalo diterusin liat aja belum disuruh udh makan duluan pinta Vika sambil menyendok nasi dan lauk ikan mas goreng ke piringnya.

Bwerwiswik lwo Vik, gk taw apwa gwoncwengwin lwo tuwh bwerwat tawww jwadwi gw bwutwuh wenwergi twambwahwan Ucapku pada Vika dengan nada yang tak jelas karna mulut terisi penuh makanan.

Selesai makanpun kami bergegas pamit untuk pulang pada Bu Rina. Bu pulang dulu ya, eh jadikan ibu nitip makanan buat Adi tanyaku

Heh sejak kapan bu Rina bilang mau titip makanan. Gk kenyang apa tadi makan sepiring mentung celoteh Vika dengan sewotnya terhadapku

Udah jangan berantem mulu nanti jodoh lho, ambil aja Dra apa yg mau kamu kasih buat Adi ucap Bu Rina, AAAAAmmmmmiiiiiiinnnn semoga ucapan bu Rina terkabul aku dan Vika berjodoh hihihihihihi

Kami pun pergi meninggalkan rumah Bu Rina. Aku antarkan Vika ke rumahnya, sesampainya di rumah Vika udah nongkrong aja si artis gagal yg alih profesi jadi satpam.

Hai bebs udah dari tadi di sini sapa Vika pada kekasihnya itu sambil berjalan menghampirinya. Jiiiihhhhhhh bebs..bebsbebs apa itu bebong

Baru aja say jawab Rudi sambil mencium bibir Vika. Siaaaaaalaaaaaaaan ingin ku bunuh pacarmu, saat dia cium bibir manismu, didepan kedua mataku hatiku terbakar jadinya cantik, aku cemburu. Panas panas panasssss rasanya tapi apa daya.

Gw balik ya Vik pamitku langsung pergi berlalu begitu saja tanpa peduli apa yang Vika ucapkan

Di tengah jalan ku lihat ada kerumunan orang sepertinya ada kecelakaan. Ku coba perhatikan siapa yang sedang duduk terbaring di pinggir jalan. Dinaaaaaaaaa dan 1 lelaki tak ku kenal.

Langsung ku parkir motorku di pinggir jalan. Din kenapa lo, jatuh dari motor tanyaku sambil memegang tangan Dina. Tampak Dina meringis kesakitan hingga tak bisa berkata-kata lagi

Mas kenal sama cewek ini tanya salah seorang. Iya pak dia temen saya jawabku

Temen mas naik ojeg tadi diserempet mobil terus mobilnya kabur sekarang lagi dikejar sama tukang ojeg, udah bawa aja kerumah sakit terdekat mas bapak itu menjelaskan. Ku stop taksi lalu ku papah Dina masuk ke dalam taksi tersebut.

Bapak ini sekalian yuk ke rumah sakit ajakku kepada bapak2 tukang ojeg yang mengantar Dina yang juga jadi korban tabrak lari

Saya mah gk papa mas, Cuma motor aja yg bodynya pecah, saya nunggu yang nabrak ketangkep. Nanti klo sudah ketemu saya suruh tanggung jawab sama mba itu juga Jawab bapak2 itu

Aku pun pergi dengan sepeda motorku menuju rumah sakit terdekat sedangkan Dina pergi dengan taksi. Ku urus segala proses administrasinya sedangkan Dina sedang dirawat di ruang UGD. Aku jadi merasa bersalah, andai aku sempat mengantarnya pasti Dina tidak pulang naik ojeg dan tidak akan jadi korban kecelakaan.

Ku lihat kondisi Dina di ruang UGD sepertinya luka2nya sudah diobati. Dra thanks ya, udah jangan dipanjangin urusannya sama yang nabrak gw ucap Dina begitu melihatku datang

Sorry Din gara2 gw gk anter lo jadi lo celaka ucapku dengan wajah tertunduk menyesali. Gk papa kali, nanti kwitansi pengobatan gw kasih gw ya, gw ganti sahut Dina sambil mengambil tasnya dan mebukanya.
Oh iya nih jatah makan lo hari ini sorry gk gw kasih tadi pagi soalnya gw pengen makan siang bareng lo di taman tapi berhubung lo gk bisa jadi gk sempet gw kasih ucap Dina menyodorkan kotak makan yang diambil dari dalam tasnya.

Aku tak bisa berkata apapun, tak terasa air mataku keluar begitu saja. Ternyata Dina begitu memperhatikanku, tak terasa juga cacing gembel yang berada di perutku berjoget-joget kegirangan dapat jatah makan tambahan. Yang dari Bu Rina saja belum sempat aku makan.

Tak lama kemudian Dokter yang merawat Dina menghampiri kami Gimana dik sudah baikan lukanya tanya dokter itu sambil memeriksa kembali luka Dina

Udh mendingan sih, gk terlalu sakit, gimana Dok hasil rontgennya tanya Dina

Gk ada masalah ko, semua baik2 aja tinggal lukanya aja tunggu kering, nih saya kasih resep nanti ditebus di apotik ya, sekarang sudah boleh pulang kok ucap dokter itu

Setelah menebus obat kami pun bergegas pulang, aku antarkan Dina menuju rumahnya.

Dra nanti ke taman komplek dulu yuk kita makan dulu, bosen gw makan di rumah, gw udah bawa bekel buat gw sendiri ko pinta Dina saat di tengah perjalanan

Sesampainya di taman kami mencari tempat yang nyaman, di bangku taman yang di yang di hiasi tumbuhan berjalar agar panas matahari tidak menyengat yang duduk. Kami menyantap makanan kami berdua.

Gw bosen sama hidup gw Dra, bokap gw kena kasus, nyokap dan ade2 gw gk pernah liat gw. Skripsi aja gw males ngerjainnya, biarlah jadi mahasiswa abadi. Kayaknya gw butuh refreshing deh, pergi ke tempat yang damai, sejuk, indah pokoknya menyenangkan deh. Tapi gw gk punya temen yang mau gw aja, semua menjauhi gw. Mau ngajak lo tapi lo lagi sibuk sama skripsi lo juga ucap Dina dengan nada lirih

Twunggwu ywa gw gk fowkus niwh kalow lawgiw mwakwan ucapku sambil menyuap tanpa henti makanan yang ada di kotak makan

Ya sudahlah ucap Dina semakin lirih dengan kepala tertunduk lesu

Dina hanya memperhatikanku sambil sesekali menyuap makanan ke dalam mulutnya. Badan lo gk gemuk tapi kok makan lo banyak si Dra, tangan lo juga seolah ada sensornya ya berkeliaran cari makanan, yang di kotak makan jatah gw juga lo colongin. Lo kira gw gk merhatiin dari tadi protes Dina

Uuppss ternyata Dina tau kalau ku comotin bekalnya itu Sworry dweh gk nyadwar niwh ucapku dengan mulut penuh sesak makanan.

Hahahahaha udahlah lanjutin aja nih ambil aja jatah gw, gw udah kenyang kok ucap Dina dengan tawa menghiasi wajahnya.

Beberapa saat kemudian Huuuuooooooo kenyangnya gw, makasih ya lo baik banget sih sama gw ucapku sambil menatap mata sayu nya.

Tadi lo bilang mau jalan2 gitu kan tapi gk ada temen, oke gw temenin sebagai ungkapan terima kasih gw karna lo udh kasih makanan sama gw hehehehehe ucapku dengan senyum lebar menghiasi.

Serius lo Dra, terus tugas akhir lo gimana tanya Dina tak percaya.

Sekali2 liburan apa salahnya, biar otak gw fresh juga nih jawabku meyakinkannya.

Oke Jumat pulang kuliah kita ke Lembang, di sana ada villa keluarga kita ke tangkuban perahu ya, minggu siang kita pulang ucap Dina mengatur jadwal liburan kami

Lo kuat gk naik motor ke Lebang, jauh lho sekitar 8 jam perjalanan tanyaku pada Dina

Naik mobil lah, motor lo taruh di rumah gw berangkat kuliah pake mobil gw tapi inget ya . Ucap Dina

Turunnya di tempat yang sepi, pas pulang juga ketemuan di tempat yang sepi ucap kami berdua. Sudah hafal aku dengan kalimat yang setiap hari dia ucapkan

Ya udah balik yuk ajak Dina sambil merapikan kotak makan kami untuk diisi ulang besoknya. Kami pun bergegas menuju rumah Dina sesampainya di depan pagar rumahnya dia pun turun dari motorku.

Waduh kenapa kok tau2 kepalaku jadi berat, penglihatan mataku jadi kabur lama2 jadi beraaaattttt

Saya terima nikah dan kawinnya Vika Amanda Binti Haidir Irawan dengan mas kawin seperangkat alat sholat dan perhiasan emas seberat 10 gram di bayar tunai Ucapku di depan penghulu dengan menggenggam tangan Ayah Vika. sah ucap penghulu di iringi dengan jawaban sah dari 2 orang saksi dan orang2 di sekitar kami yang menyaksikan.

Suasanya bahagia dan haru menjadi satu. Setiap orang menyalami Aku dan Vika memberi selamat atas pernikahan kami berdua. Kami dipajang di pelaminan bak raja dan ratu sehari . Senang rasanya mendapatkan jodoh wanita yang ku idam2kan.

Resepsi pernikahan kamipun selesai jam 9 malam, saat kami berdua berada dalam satu kamar, perasaan gugup menyelimuti kami berdua. Dengan gemetar ku kecup keningnya, ku belai rambut indahnya, wangi aroma tubuhnya membuatku seperti melayang.

Ke kecup bibir manisnya yang menarik sambil ku buka kebaya yang membungkus tubuhnya. Ku buka tiap lapis kain yang menyelimuti tubuh bagian atasnya, sampai di lapis terakhir yang membuat aku makin berdebar saat ku buka perlahan dan ku lihat

Hhhhhhhaaaaaaaaaaa kok rata ya dadanya ada bulunya lagi. Dengan penasarannya ku buka cepat2 kain bagian bawah tubuhnya dan aaaaaappppppppppaaaaaaaaaaaaa kok ada penis.

Siiiiiiiiiiiiiaaaaaaaaaaaaalllllllllllllllaaaaaaaa aaaannnnnnnnn teriakku menjerit sejadi-jadinya

Eh kudanil sialan lo gw kira lo pingsan, sampe gw panik gw panggil dokter pribadi gw, ternyata lo Cuma tidur toh. Mana bangunnya berisik banget pake acara teriak2 segala omel Dina yang tidur di sampingku sambil melempar bantal ke arah mukaku

Huh ternyata yang tadi itu Cuma mimpi jantungku masih berdegup kencang andai itu terjadi wanita yang gw sukai ternyata laki2 bisa hancur hidup gw.
Woiii masih belom sadar lo omel Dina kembali membangunkan lamunanku

Gw mimpi buruk Din, Sorry semalem gw gk tidur terus ditambah hari ini gw kekenyangan ucapku dengan nafas tersengal

Ada ya makhluk kayak lo di dunia ini ejek Dina padaku

Gw balik dulu ya Din ucapku sambil bangkit dari ranjang dan berjalan agak sempoyongan karna masih ngantuk

Lo tau gk sekarang jam berapa ? jam 1 malam tahu udah lo tidur aja di sini ucap Dina

Hah jam 1 malam pantas perut gw laper ucapku terkaget-kaget

Udah disiapin makanan tuh di meja sebelah lo, makan aja ucap Dina

Selesaiku santap habis makanan yang ada lalu ke kembali ke tempat tidur saat ku menoleh ke arah Dina yang ada di ranjang dan wow pemandangan yang menarik. Dina memakai baju tidur yang transparan tanpa menggunakan bra hanya celana dalam saja. Mendadak penisku jadi tegang.

Ku hampiri Dina yang sudah menungguku di ranjang kenikmatan. Ku belai rambutnya, ke kecup keningnya lalu pipinya dan berhenti di bibirnya.

Dra jangan sekarang ya badan gw masih pegel nih gara2 kecelakaan tadi ucap Dina membuat penisku lemas kembali. Kamipun tidur berdua sambil berpelukan mesra

Author: 

Related Posts

Comments are closed.